Rabu, 27 Agustus 2014

Jumlah k0rban pertempuran di Ukraina mel0njak

PBB, AS ( ANTARA News) - Pertempuran sengit di Ukraina timur selama bulan lalu telah mengakibatkan jumlah korban tewas melonjak, dengan setidaknya 36 orang tewas setiap hari, menurut laporan hak asasi manusia PBB.

Dalam empat pekan saja, dari pertengahan Juli sampai pertengahan Agustus, sedikitnya 1.200 orang tewas - lebih dari dua kali lipat jumlah korban dalam konflik yang dimulai pada April, kata laporan pemantau HAM PBB yang akan disiarkan Jumat.

Pasukan Ukraina telah selama bulan lalu membuat kemajuan dalam pertempuran mereka untuk mengusir separatis pro-Moskow, dan merebut kembali kontrol kota di timur dan pengetatan blokade mereka di sekitar benteng pemberontak.

"Sebagai akibat permusuhan intensif, telah terjadi eskalasi jumlah korban yang telah lebih dari dua kali lipat sejak laporan terakhir" pada Juli, menurut dokumen 39-halaman yang diperoleh AFP.

Satu bulan korban tewas mencapai 1.200, tidak termasuk 298 kematian akibat jatuhnya Penerbangan MH17 Malaysia Airlines.

Sejak April, total dari 2.220 orang telah tewas, termasuk 23 anak-anak.

Laporan ini secara implisit menyalahkan separatis atas pembunuhan intensif tersebut, dan mengatakan mereka kini melakukan serangan di "daerah padat penduduk, menempatkan penduduk sipil berisiko ".

Tetapi laporan menambahkan bahwa "tanggung jawab untuk setidaknya beberapa dari yang dihasilkan korban dan kerusakan terletak pada angkatan bersenjata Ukraina" yang telah melakukan penembakan posisi pemberontak di kota-kota.

Artileri, tank, roket dan rudal telah digunakan dalam putaran terbaru pertempuran, dengan garis depan bergerak lebih dekat ke pinggiran kota utama Donetsk dan Lugansk.

Laporan ini tampaknya untuk mengatasi klaim Ukraina bahwa Rusia mempersenjatai pemberontak.

Kelompok separatis "yang sekarang secara profesional dilengkapi dan muncul untuk mendapatkan keuntungan dari, pasokan senjata canggih dan amunisi, memungkinkan mereka untuk menembak jatuh pesawat militer Ukraina seperti helikopter, tempur jet dan pesawat transportasi. "

Ukraina menuduh Rusia memberikan persenjataan yang memungkinkan pemberontak menembak jatuh Penerbangan MH17, namun Moskow membantah tuduhan itu. Satu penyelidikan yang dipimpin oleh pemerintah Belanda sedang berlangsung.

Laporan itu juga menuduh pejuang pemberontak melakukan pembunuhan, penculikan, penyiksaan dan pelanggaran HAM lainnya.

Setidaknya 468 orang tetap di penangkaran, menurut laporan tersebut, kelima yang dikeluarkan oleh misi pemantau hak asasi manusia PBB.

Asisten Sekretaris Jenderal PBB untuk Hak Asasi Manusia Ivan Simonovic adalah karena menyajikan laporan saat berkunjung ke Ukraina pada Jumat.
(AK)

Editor: Desy Saputra

COPYRIGHT © 2014


http://www.antaranews.com/berita/450634/jumlah-korban-pertempuran-di-ukraina-melonjak
jika diwebsite ini anda menemukan artikel dengan informasi dan konten yang salah, tidak akurat, bersifat menyesatkan, bersifat memfitnah, bersifat asusila, mengandung pornografi, bersifat diskriminasi atau rasis mohon untuk berkenan menghubungi kami di sini agar segera kami hapus.
◄ Newer Post Older Post ►
 

© KAWUNGANTEN.COM Powered by Blogger